Highschool Life

semenjak masuk SMA rasanya aku bener-bener ngrasain part of the real lifes
dimana bukan hanya aku nemuin orang baik aja, tapi juga yg nggak baik. bukan berati ya pas smp aku gak nemuin orang yg gak baik.. cuma semakin gede gini, makin banyak aja orang yang aku temui itu tingkat ke-gak-baikkannya itu semakin menjadi jadi.

bukannya mau sok suciii. cuma risih aja kok rasanya sekeliling itu orang yg two-faced semua. penipu. pada manfaatin kebaikan orang yg bener-bener baik. apalagi di lingkungan sekitarku I felt that way  

kadang ngerasa gak sreg dgn 'kehidupan' jaman kyak begini. pgn balik ke jaman smp bahkan sd dimana semuanyaa blm seburuk sekarang. kenapa tiba-tiba nulis beginian? karena.... gak tau kenapa aku ngerasa kehidupan itu gak seindah bayanganku dulu. aku dulu mikir orang jahat itu gak mungkin ada di sekitarku tapi nyatanya itu ada. bahkan ada buanyak.

jahat bukan berarti ngelakuin pembunuhan lho. jahat has a lot of meaning.
orang-orang munafik atau bermuka dua, penghasut, pembohong dll itu termasuk jahat juga menurutku, lebih tepatnya lagi licik.

dan.. baru kali ini aku punya teman yg seperti itu. iya.. sifatnya begitu. temen-temen yg lain juga ngerasa.
awalnya anaknya baik, pendengar yg baik, tp semakin ke sini dia makin 'menjadi-jadi' apalagi sifatnya yg pinter ngomong & ngeles. duh risih banget. jujur, aku gak suka sifat orang yg kyak gitu. kalo mau munafik sekalian aja munafik kalo mau baik sekalian aja baik gak usah jadi penipu yg super duper bikin naik darah ngeliatnya. yaa kali kalo ada temen kelas yg baca plg ya ngerti hehe:p

cupunya lagi aku ngerasa kagok banget ketemu orang yg punya sifat beginian. pernah sih ketemu tp nggak yg separah ini, kalo nih orang jadi sales ya dijamin deh jualannya laris.

yang jelas kehidupan itu kayak boks isi coklat, kamu akan terkejut setiap isi di dalam coklat yg kamu makan♪

2 comments:

Calista Segalita. Powered by Blogger.